• logo nu online
Home Warta Nasional Daerah Melayu Keislaman Opini Pendidikan Sosok Khutbah Pemerintah Parlemen Pustaka Video Mitra
Kamis, 22 Februari 2024

Nasional

MQK Tingkat Nasional Dipusatkan di Pesantren Sunan Drajat, Lamongan

MQK Tingkat Nasional Dipusatkan di Pesantren Sunan Drajat, Lamongan
MQK Tingkat Nasional Dipusatkan di Pesantren Sunan Drajat, Lamongan.(Foto:NUOK/Ist)
MQK Tingkat Nasional Dipusatkan di Pesantren Sunan Drajat, Lamongan.(Foto:NUOK/Ist)

Jakarta, NU Online Kepri
Musabaqah Qiraatil Kutub (MQK) Tingkat Nasional Ketujuh Tahun 2023 akan diselenggarakan di Pondok Pesantren Sunan Derajat, Lamongan, Jawa Timur pada 10-18 Juli 2023.

 

MQK Nasional 2023 mengangkat tema "Rekontekstualisasi Turats untuk Peradaban dan Kerukunan Indonesia". Tema ini merupakan wujud upaya kontekstualisasi dengan eranya saat ini.

 

"Kitab kuning itu warisan karya para ulama dan diteruskan direproduksi ulama baru dengan pemaknaan baru sesuai konteks zaman," ujar Direktur Pendidikan Diniyah Pondok Pesantren Prof Waryono saat Media Gathering MQK Nasional di Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Selasa (4/7/2023).

 

Tahun kerukunan yang menjadi motto Kementerian Agama menarik tema MQK Nasional juga ke tema tersebut. Hal ini sebagai bentuk pemberian petunjuk di tahun-tahun politik agar tetap menjaga keharmonisan dalam berbangsa meskipun berbeda dalam pilihannya.

 

"Pesantren memberikan pembekalan dan pemodelan bahwa tahun politik jangan sampai menjadi faktor pemecah masyarakat," ujarnya.

 

Sebab, terang Waryono, kitab kuning memuat ajaran-ajaran tentang pentingnya menjaga persatuan dan kesatuan di dalam bingkai perbedaan yang beragam. Hal ini mengingat ada sejumlah pendapat dalam kitab-kitab yang dikaji di pesantren.

 

"Kebetulan dalam kitab pesantren itu, orang pesantren gak akan kaget dengan perbedaan, karena dalam kitab sering ditemukan ada berbagai macam pendapat," ujarnya.

 

"Yang penting perbedaan itu tentu didasari dalil-dalil nash-nash yang kuat," imbuh guru besar Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga Yogyakarta itu.

 

Kitab kuning memberikan pemahaman kepada pembacanya untuk menghargai perbedaan. Sekalipun berbeda dari berbagai hal, pesantren melalui ajaran-ajarannya di dalam kitab kuning memberikan petunjuk agar tetap bersatu.

 

Sebab, lanjut Waryono, kitab kuning merupakan sumber referensi masyarakat dalam menentukan sikapnya.

 

Rekontekstualisasi kitab kuning

Sebelumnya, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas menyampaikan bahwa kitab kuning perlu direkontekstualisasikan dengan realitas zaman. Hal ini mengingat perkembangan peradaban berkembang secara dinamis.

 

"Substansi kitab kuning perlu direkontekstualisasikan dan diharmonisasi dengan realitas untuk merespons tantangan peradaban yang juga bergerak dengan dinamis," katanya dalam tayangan video di kanal Youtube Pendis Channel.

 

Gus Yaqut, sapaan akrabnya, menjelaskan bahwa pengkonteksan ulang kitab kuning di era masa kini juga merupakan wujud upaya untuk menjaga harmoni di tengah keberagaman yang demikian kompleks di Indonesia.

 

"Rekontekstualisasi kitab kuning juga merupakan ikhtiar untuk merajut kerukunan, harmoni, memelihara keberagaman dalam hidup berdampingan yang toleran dan damai bagi seluruh elemen bangsa," katanya.

 

Kitab kuning, menurutnya, merupakan ciri khas basis pengajaran yang diterapkan dalam pendidikan pesantren. Pengajaran kitab kuning ini tidak dimiliki model pendidikan lain.

 

"Salah satu kekhasan pesantren yang tidak dimiliki entitas pendidikan lainnya adalah tradisi keilmuan yang berbasis pada pengajaran kitab kuning atau turats," terang menteri kelahiran Rembang, Jawa Tengah, 48 tahun yang lalu itu.


Nasional Terbaru